Harga relatif, sebagai salah satu atribut produk

Harga Relatif
Harga relatif, sebagai salah satu atribut produk, amat berguna dan pervasif sehingga cukup beralasan untuk dibahas secara terpisah. Dalam beberapa kelas produk terdapat lima tingkat harga yang berkembang dengan baik. Evaluasi terhadap suatu merek di sebagian kelas produk ini akan diawali dengan menentukan dimana posisi merek tersebut dalam satu atau dua tingkat harga ini. Posisioning yang dikaitkan dengan harga relatif bisa kompleks. Merek biasanya perlu berada di satu kategori harga. Maka dari itu tugas selanjutnya adalah memposisikan agar tawarannya berjauhan dari merek-merek lain pada tingkat harga yang sama. Salah satu caranya adalah mengaitkan tawarannya pada tingkat harga yang lebih tinggi. Menaikkan tingkatan merek untuk melakukan posisioning melawan merek-merek dengan harga relatif yang lebih tinggi merupakan cara yang berbahaya.

Segmen utama (premium segment) memang menggiurkan di banyak pasar karena seringkali mewakili suatu wilayah dengan pertumbuhan tinggi dan margin laba yang tinggi. Untuk menjadi bagian dari kategori utama, sebuah merek harus menawarkan suatu aspek yang dipercaya unggul dalam soal kualitas, atau sungguh-sungguh bisa memberikan jaminan harga optimum. Salah satu sarana dalam membantu mewujudkan posisioning tersebut adalah sebuah merek yang mempunyai konotasi “utama”. Adalah sulit untuk melancarkan usaha-usaha untuk mengangkat sebuah merek. Nama merek itu sendiri berarti harga yang relatif lebih rendah. Jadi, persoalannya dalam hal ini adalah status dan kualitas utama yang jauh lebih sulit untuk diraih. Jauh lebih mudah untuk menurunkan sebuah merek daripada membuatnya naik. Namun, bergerak turun, mengundang resiko rusaknya asosiasi kualitas yang sudah ada.


  

Morfologi Dasar Laut

 Seperti halnya bentuk muka bumi di daratan yang beraneka ragam, bentuk muka bumi di lautan juga beragam. Bedanya bentuk muka bumi di lautan tidak seruncing dan sekasar relatif di daratan. Keadaan ini akibat dari erosi dan pengupasan olah arus laut. Bentuk-bentuk muka bumi di lautan adalah sebagai berikut :
1.
Landas kontinen (continental shelf), yaitu wilayah laut yang dangkal di sepanjang pantai dengan kedalaman kurang dari 200 meter, dengan kemiringan kira-kira 8,4 %.
Landas kontinen merupakan, dasar laut dangkal di sepanjang pantai dan menjadi bagian dari daratan. Contohnya Landas Kontinental Benua Eropa Barat sepanjang 250 km ke arah barat. Dangkalan sahul yang merupakan bagian dari benua Australia dan Pulau Irian, landas kontinen dari Siberia ke arah laut Artetik sejauh 100 km, dan Dangkalan Sunda yang merupakan bagian dari Benua Asia yang terletak antara Pulau Kalimantan, Jawa dan Sumatra.
2.
Lereng benua (continental slope), merupakan kelanjutan dari continental shelf dengan kemiringan antara 4 % sampai 6 %. Kedalaman lereng benua lebih dari 200 meter.
3.
Dasar Samudra (ocean floor), meliputi:
a.
Deep Sea Plain, yaitu dataran dasar laut dalam dengan kedalaman lebih dari 1000 meter.
b.
The Deep, yaitu dasar laut yang terdalam yang berbentuk palung laut (trog).
Pada ocean floor terdapat relief bentukan antara lain:
1.
Gunung laut, yaitu gunung yang kakinya di dasar laut sedangkan badan puncaknya muncul ke atas permukaan laut dan merupakan sebuah pulau. Contoh: gunung Krakatau.
2.
Seamount, yaitu gunung di dasar laut dengan lereng yang curam dan berpuncak runcing serta kemungkinan mempunya tinggi sampai 1 km atau lebih tetapi tidak sampai kepermukaan laut. Contoh: St. Helena, Azores da Ascension di laut Atlantik.
3.
Guyot, yaitu gunung di dasar laut yang bentuknya serupa dengan seamount tetapi bagian puncaknya datar. Banyak terdapat di lautan Pasifik.
4.
Punggung laut (ridge), yaitu punggung pegunungan yang ada di dasar laut. Contoh: punggung laut Sibolga.
5.
Ambang laut (drempel), yaitu pegunungan di dasar laut yang terletak diantara dua laut dalam. Contoh: ambang laut sulu, ambang laut sulawesi.
6.
Lubuk laut (basin), yaitu dasar laut yang bentuknya bulat cekung yang terjadi karena ingresi. Contoh: lubuk laut sulu, lubuk laut sulawesi.
7.
Palung laut (trog), yaitu lembah yang dalam dan memanjang di dasar laut terjadi karena ingresi. Contoh: Palung Sunda, Palung Mindanao, Palung Mariana.

Selengkapnya tentang LAUT DAN PESISIR

  

Pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan

Pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan merupakan bagian integral dari pendidikan secara keseluruhan yang bertujuan untuk mengembangkan aspek kebugaran jasmani, keterampilan gerak, keterampilan berpikir kritis, keterampilan sosial, penalaran, stabilitas emosional, tindakan moral, aspek pola hidup sehat dan pengenalan lingkungan bersih melalui aktivitas jasmani, olahraga dan kesehatan terpilih yang direncanakan secara sistematis dalam rangka mencapai tujuan pendidikan nasional. Pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan yang diajarkan di sekolah memiliki peranan sangat penting, yaitu memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk terlibat langsung dalam berbagai pengalaman belajar melalui aktivitas jasmani, olahraga, dan kesehatan yang terpilih yang dilakukan secara sistematis.

Pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan menjadi sarana untuk mendorong pertumbuhan fisik, perkembangan psikis, keterampilan motorik, pengetahuan dan penalaran, penghayatan nilai-nilai (sikap – mental – emosional – sportivitas – spiritual – sosial), serta pembiasaan pola hidup sehat.

Pada mata pelajaran Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan untuk jenjang SMP/MTs diajarkan beberapa materi yang meliputi sebagai berikut.
1. Permainan dan olahraga meliputi olahraga bola besar dan kecil, atletik, dan bela diri.
2. Aktivitas kebugaran jasmani, senam lantai dan senam irama.
3. Aktivitas air, seperti renang.
4. Kegiatan di alam terbuka, seperti penjelajahan di alam bebas, berkemah. 5. Budaya hidup sehat, seperti pola makanan sehat, penyakit menular, dan beberapa bentuk bencana alam.

Pembelajaran materi dalam mata pelajaran Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan tersebut diberikan kepada peserta didik dengan menggunakan metode pembelajaran seperti eksploratif (untuk materi kegiatan alam terbuka/penjelajahan), kooperatif (untuk materi praktik permainan dan olahraga, aktivitas kebugaran jasmani, serta aktivitas air bersama temanteman), dan pembiasaan (untuk materi budaya hidup sehat). Selain metode pembelajaran, pendidik juga dapat melakukan dengan metode lain, seperti berpikir kritis, pemecahan masalah, interaktif, dan inkuiri.

Akhirnya, dengan peserta didik mempelajari mata pelajaran Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan maka peserta didik akan memiliki kemampuan mengembangkan dan pemeliharaan kebugaran jasmani serta pola hidup sehat; meningkatkan pertumbuhan fisik, pengembangan psikis yang lebih baik, kemampuan dan keterampilan gerak dasar; mengembangkan sikap sportif, jujur, disiplin, bertanggung jawab, kerja sama, percaya diri dan demokratis; serta mengembangkan keterampilan untuk menjaga keselamatan diri sendiri, orang lain, dan lingkungan.

Daftar Pustaka untuk Globalisasi dan Geografi

Berikut sebagian pustaka untuk acuan belajar, disalin dari buku sekolah.

Adiyuwono, 1995. Teknik Membaca peta dan kompas. Bandung: Angkasa.
Badan Penerbit Pekerjaan Umum, 1983. Pedoman Pembuatan Bendungan Pengendali. Jakarta: PU.
Dede, Sugandi, 2006. Pelatihan Peningkatan Kompetensi Guru Geografi. Bandung.
Dewi, Nurmala, 1997. Geografi untuk SMU. Bandung: Penerbit Maulana.
Efendi, Supli. 2000. Pengendalian Erosi Tanah. Jakarta: Bumi Aksara.
Hartanto, Anton, 2001. Sistem Infomasi Geografi dengan Menggunakan Mapa
Info di Puslitbang Teknologi Pertambangan dan Mineral. Bandung. Laporan
Praktikum, Bandung: Jurusan Geografi FPIPS UPI.
Joko, Hadimulyo, 2006. Pendekatan Geografi dalam Pengembangan Wilayah. Bandung.
Darsiharjo. 1992. "Bentukan Asal Marin dan Aeolian". Bandung: Geografi IKIP Bandung.
Dosen PLSBT UPI, 2005. Pendidikan Lingkungan, Sosial Budaya dan Teknologi. Bandung: Value Press.
Hartono, 2006. Pengembangan Pendidikan Survei dan Pemetaan Bidang
Pengelolaan Pesisir dan Organisasi Penginderaan Jauh/SIG dalam Era
Globalisasi Informasi. Pelatihan Peningkatan Kompetensi Guru Geografi. Bandung.
Ikatan Geografi Indonesia (IGI), 2006. Pelatihan Peningkatan Kompetensi Guru Geografi. Bandung.
Inti Mulya Multi Kencana, 2006. JIS untuk PLK. Bandung.
Jamulya dan Woro, Suratman. 1993. Pengantar Ilmu Tanah. UGM.
Lawrance S. Hamilton, Feter N King, 1997. Daerah Aliran Sungai Hutang Tropia. Jogjakarta: Gajah Mada University Press.
Macmudin, Dadang, 1987. Biologi SMA. Bandung: Epsilon Grup
Mulyo, Agung, 2004. Pengantar Ilmu Kebumian, Pengetahuan Geologi untuk Pemula. Bandung: Pustaka Setia.
Posya, Kanwil, Gurniwan, 2002. Geografi (Pemahaman Konsep dan Metodologi). Bandung: Buana Nusantara.
Purwadi, 2001. Interprevasi Citra Digital. Jakarta: Gramedia Widyasarana.

Pusat Penyuluhan Kehutanan dan Perkebunan, 1999. Informasi Teknik
Rehabilitasi dan Konservasi tanah. Jakarta: Departemen Kehutanan dan Perkebunan.
Puslitbang Sumber Daya Air, 2006. Pengelolaan Lingkungan. Bandung.
Rahim Efendi, Suti, 2000. Pengendalian Erosi Tanah (Dalam rangka melestarikan lingkungan Hidup). Bandung: Bumi Aksara.
Robert W. MIller. 1997. Urban Forestry. New Jersey: Prentice Hall.
Sanusi, Bachrawi. 1984. Mengenal Hasil Tambang Indonesia, Jakarata, Bina aksara.
Setiawan, Iwan dan Malik, Yakub. 2005. "Kerusakan Alam dan Bencana
Lingkungan", Jurnal Geografi Vol. 5, No. 2. Bandung: UPI.
Soemarwoto, Otto, 1997. Ekologi, Lingkungan Hidup Pembangunan, Jakarta: Djambatan.
Soegeng Sarjadi Syindicated, 2001. Potensi Masa Republik Indonesia. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Supardi, Imam, 1994. Lingkkungan Hidup. Bandung: Alumni
Sumaatmadja, Nursid, 1996. Manusia Dalam Konteks Sosial, Budaya dan Lingkungan Hidup. Bandung: Alfabeta.
Suyono Sosrodarsono, Masayashi Takasihi, 1983. Pengukuran Topografi dan
Teknik Pemetaan. Jakarta: Jambatan. _______, 2002. Gambaran Umum dan Perspektif Pengelolaan Sungai di Indonesia.
Bandung: Puslitbang KIM PRASWIL.
Pulonin, Hicholas. 1990. Pengantar Geogafi Tumbuhan. Jogjakarta: UGM Press. _______, 2004. Undang-Undang Otonomi Daerah. Bandung: Citra Umbara.
www.wikipedia Indonesia. Ilmu Geografi dan Biologi.
Yani, Ahmad. 2005. "Kebutuhan Basis Data Untuk Aplikasi Sistem Informasi Geografi dalam Era Otonomi Daerah", Jurnal GEA Vol. 5 No. 2.
Zen, Mt, T. 1984. Sumber Daya Dan Indutri Mineral , Jakarta, Yayasan Obor Indonesia.
Sumber gambar: Ensiklopedia Iptek, Ensiklopedia Umum untuk Pelajar, Kamus
Visual, Atlas, Mengenal Ilmu Pengetahuan, Harian Kompas, Harian Pikiran Rakyat.

Mendaur Ulang Kertas (Praktek)

Sedikitnya 250.000 pohon di bumi ini tiap hari ditebang untuk membuat kertas koran, belum terhitung yang lainnya untuk membuat buku, rumah, tusuk gigi, dan batang korek api. Padahal untuk tumbuh besar, setiap pohon memerlukan waktu sekitar 10 tahun.
Untuk menyelamatkan bumi dari kehancuran, sebaiknya kita tidak menghamburkan kertas dan kayu supaya hutan yang ditebang pun berkurang, lalu kertas-kertas bekas yang ada kita olah dan didaur ulang menjadi kertas lagi.

A. Tujuan:
Pemanfaatan limbah kertas, menambah keterampilan

B. Alat dan Bahan:
1. kertas bekas (koran, majalah) kira-kira 50 gram,
2. blender/alat penghancur lainnya,
3. ayakan/kassa berbentuk segi empat,

SELENGKAPNYA....

Ilmu lingkungan mempelajari hubungan antarmakhluk hidup atau biotis

1. Ilmu lingkungan mempelajari hubungan antarmakhluk hidup atau biotis, seperti manusia, hewan, dan tumbuhan beserta segala sesuatu dengan yang berada di sekitanya baik unsur fisik, seperti : batu-batuan, air, udara, angin, dan sebagainya, yang membentuk suatu kesatuan atau sistem (ekosistem) serta hubungannya yang bersifat timbal balik.

2. Pembagian jenis lingkungan pada dasarnya dapat dibagi menjadi dua golongan, yaitu lingkungan biotik dan nonbiotik.

3. Di bawah ini terdapat contoh dari maraknya kerusakan lingkungan dan bencana yang diakibatkannya, seperti: Perubahan keragaman jenis (biodiversitas), kerusakan hutan, erosi dan sedimentasi, hujan asam.

4. Pemanfaatan lingkungan yang berkelanjutan dapat dilakukan melalui bidang pertanian, pariwisata, industri dan pertambangan.

5. Contoh upaya penanganan dalam pengendalian DAS dapat dilakukan dengan cara seperti berikut.
1. Reboisasi atau penghijauan di sekitar hulu DAS, fungsinya ialah selain untuk mencegah terjadinya erosi juga dapat menyimpan air.
2. Penanganan pembuatan rumah disekitar bantaran sungai.
3. Tindakan tegas terhadap pelanggar sesuai peraturan dan undang-undang yang berlaku.

Istilah-istilah dalam bidang Geografi

Aglomerasi : Kecenderunganpersebaran gejala geosfer yang mengelompokkan penduduk dan aktivitasnya di suatu daerah/tempat.
Antisiknal : Bagian litosfera yang terlipat ke atas.
Antroposfer : Komponen insaniah.
Atmosfer : Lapisan udara.
Barisfir : Lapisan inti bumi berupa bahan padat besi nikel terhadap bumi.
Batholit : Batuan beku yang terbentuk didalam dapur magma.
Benua : Daratan yang sangat luas, tidak terpengaruh oleh angin laut.
Biologi : Ilmu tentang keadaan dan sifat makhluk hidup.
Biosfer : Tumbuhan serta hewan.
Bom : Material/vulkanik padat yang berukuran besar.
Cockpitt : Plato yang tererosi dan berbentuk bukit/kubah.
Dangkalan : Dasar samudera yang dangkal atau dasar laut yang datar dan luas.
Dataran rendah : Daerah yang keadaanya nyaris datar atau mendekati datar.
Delta : Hasil erosi berupa lumpur, pasir, kerikil diendapkan di muara.
Efflata : Material-material padat hasil gunung meletus.
Efosit : Batuan beku luar, membeku di permukaan bumi.
Ekologi : Ilmu mengenai hubungan timbal balik antar makhluk hidup dengan kondisi alam sekitarnya (lingkunganya).
Ekstrusi magma : Magma yang kativitasnya telah mencapai ke permukaan bumi.
Erosi : Pengikisan.
Erupsi : Letusan gunung api.
Fauna : Dunia binatang
Flora : Dunia tumbuh-tumbuhan.
Geomorfologi : Ilmu yang mempelajari tentang bentuk-bentuk permukaan bumi.
Geologi : Ilmu yang mempelajari bumi secara keseluruhan.
Geosfer : Lapisan bumi
Graben/slenk : Lembah yang berada di daerah pegunungan patahan.
Hidrosfer : Air.
Hidrografi : Ilmu yang berhubungan dengan pencatatan, survey serta pemetaan laut, danau, sungai.
Horst : Bagian litosfera yang posisinya lebih tinggi.
Hypabisal : Batuan beku korok terbentuk di dalam korok-korok atau pipa gunung api.
Kaldera : Runtuhnya bagian puncak gunung berapi, sehingga terbentuk kawah yang luas.
Klimatologi : Ilmu yang mempelajari tentang sebab terjadinya iklim.
Koma : Bola gas dan debu dikelilingi oleh awan gas hidrogen.
Komet : Sebuah bintang yang diliputi oleh kabut remang-remang yang makin hari makin panjang tampaknya dan kemudian menyerupai ekor bintang.
Korologi : Keruangan
Korok : Batuan yang terbentuk oleh intrusi.

Selengkapnya Istilah-istilah dalam bidang Geografi L-W

Teknik Menyundul Bola dalam Permainan Sepak Bola

Permainan Sepak Bola

1. Teknik Menyundul Bola (Heading)

a. Prinsip-Prinsip Menyundul Bola
Prinsip-prinsip menyundul bola adalah sebagai berikut.
1) Lari menjemput arah datangnya bola, pandangan mata tertuju ke arah bola.
2) Otot-otot leher dikuatkan/dikeraskan.
3) Bagian badan yang digunakan untuk menyundul bola adalah dahi, yaitu daerah kepala di atas kedua kening (alis) di bawah rambut kepala.
4) Badan ditarik ke belakang melengkung pada daerah pinggang, kemudian dengan gerakan seluruh tubuh, yaitu kekuatan otot-otot perut, kekuatan dorongan panggul dan kekuatan kedua lutut, kaki diluruskan, badan diayun ke depan sehingga dahi dapat mengenai bola.
5) Pada waktu menyundul bola, mata tetap terbuka tidak boleh dipejamkan, selalu mengikuti arah datangnya bola dan mengikuti ke mana bola diarahkan, selanjutnya diikuti dengan gerak lanjutan untuk segera lari mencari posisi.

b. Kegunaan Teknik Menyundul Bola
Teknik menyundul bola memiliki kegunaan sebagai berikut
1) meneruskan bola atau mengoperkan bola kepada teman atau operan jarak pendek;
2) memasukkan bola ke mulut gawang lawan (membuat gol);
3) memberikan umpan kepada teman di depan gawang lawan untuk membuat gol;
4) menyapu bola di daerah pertahanan sendiri untuk mematahkan serangan lawan (mempertahankan daerah gawang sendiri).

c. Macam-Macam Teknik Menyundul Bola
Macam-macam teknik menyundul bola adalah sebagai berikut.
1) Menyundul bola atas dasar arah bola terdiri atas
a) sundulan bola ke arah depan;
b) sundulan bola ke arah samping;
c) sundulan bola ke arah belakang.

2) Menyundul bola atas dasar sikap badan pemain terdiri atas sebagai berikut.
a) Menyundul bola dalam posisi badan berdiri. Cara melakukan sebagai berikut.
(1) Sikap berhenti di tempat.
(2) Badan menghadap ke arah datangnya bola, kedua kaki depan belakang dan lutut sedikit ditekuk.
(3) Badan condong ke belakang mata tertuju ke arah datangnya bola.
(4) Dengan kekuatan otot-otot perut dan dorongan panggul serta dorongan kedua lutut diluruskan.
(5) Seluruh badan diikutsertakan ke depan hingga badan condong ke depan diteruskan dengan gerak lanjutan ke arah sasaran.
b) Menyundul bola dengan sikap lari. Cara melakukan sebagai berikut. Lari ke arah datangnya bola, gerakan seperti menyundul bola dalam sikap berdiri.
c) Menyundul bola dengan sikap melompat. Menyundul bola dengan sikap melompat dapat dilakukan dengan awalan ataupun tanpa awalan. Jika dilakukan dengan awalan maka tolakan dengan satu kaki atau dengan dua kaki. Jika dilakukan tanpa awalan maka tolakan dengan kedua kaki. Apabila di dekat kita terdapat banyak lawan maka sulit untuk melompat dengan awalan. Berdasarkan perkenaan bola, menyundul dengan melompat terdiri atas sebagai berikut.
(1) Menyundul bola dilakukan pada saat mulai melompat atau pada saat badan naik ke atas, sundulan ini digunakan untuk mematahkan serangan lawan atau membersihkan bola dari daerah berbahaya di depan gawang sendiri.
(2) Menyundul bola pada saat mencapai puncak atau titik tertinggi dari lompatan, yaitu untuk menyundul bola ke bawah. Sundulan ini untuk membuat gol ke gawang lawan atau memberi operan kepada teman.
(3) Menyundul bola pada saat lompatan telah mencapai puncak dan saat mulai turun, sundulan bola ini untuk operan bola lemah.
d) Menyundul bola dengan melayang.
Menyundul bola dengan melayang berguna untuk membuat gol. Bola yang melayang di udara menjadi ”makanan” bagi kepala untuk mengarahkannya ke rekan satu tim atau ke dalam gawang lawan. Caranya adalah dengan pemain yang menyundul bola sambil menjatuhkan badan. Hal ini dilakukan apabila bola yang datang melayang tidak begitu tinggi dari tanah. Cara ini sering mengecoh pemain bertahan dan penjaga gawang lawan, karena biasanya bola yang melayang tidak begitu tinggi dari tanah akan disambut dengan kaki, bukan dengan kepala.

Bentuk-bentuk latihan menyundul bola adalah sebagai berikut.
1) Siswa berbaris berbanjar. Salah seorang berdiri di depan barisan dengan jarak 5 – 8 meter. Bola dilemparkan ke depan atas, siswa yang berada di barisan paling depan segera menyundul ke arah pelempar. Setelah menyundul bola, segera lari ke belakang barisan.
2) Dua orang siswa berdiri saling berhadap-hadapan dengan jarak antara 5 – 10 meter. Di tengah-tengah diberi dua buah tiang bendera dengan jarak 2 meter sebagai gawang. Pemain yang satu sebagai pelempar. Setelah bola dilempar ke arah temannya, segera bola disundul kembali ke arah pelempar. Bola harus melewati kedua tiang bendera.


2. Bermain dangan Menerapkan Peraturan

B. Permainan Bola Tangan
C. Permainan Bola Basket
D. Permainan Bola Voli

Permainan Bola Besar


 

Latihan Soal Sejarah (SMA kelas 11)

I. Pilihlah jawaban yang paling tepat!

1. Peradaban Hindu mudah diterima oleh masyarakat Indonesia karena ….
a. adanya persamaan peradaban Hindu dengan peradaban Indonesia
b. telah lama ada hubungan antara India dan Indonesia
c. dasar-dasar peradaban Hindu telah lama dimiliki oleh bangsa Indonesia
d. masuknya peradaban Hindu berlangsung damai
e. bangsa Indonesia termasuk bangsa yang mudah menerima pengaruh luar

2. Candi Borobudur merupakan akulturasi kebudayaan Buddha dengan kebudayaan Indonesia. Kebudayaan asli Indonesia tampak dalam wujud ….
a. patung-patung yang ada                    d. stupa
b. bangunan megalitikum                       e. relief
c. punden berundak

3. Penggalian sungai Gomati sepanjang 6112 tombak ( 11 km) oleh Raja Purnawarman dinyatakan secara jelas dalam prasasti ….
a. Kebon Kopi                d. Lebak
b. Pasir Awi                    e. Tugu
c. Ciaruteun

4. Kerajaan Sriwijaya dapat berkembang menjadi kerajaan besar. Hal ini karena didukung dari peran  Sriwijaya seperti di bawah ini, kecuali ….
a. sebagai pusat armada laut
b. sebagai pusat ilmu pengetahuan
c. sebagai pusat agama Buddha
d. sebagai pusat perdagangan di Asia Tenggara
e. sebagai pusat kegiatan ilmiah

5. Ken Arok pernah mengadi kepada Akuwu Tunggul Ametung. Jabatan Akuwu sama dengan ….
a. Bupati                        d. Demang
b. Raja Muda                 e. Wedana
c. Kepala Desa

6. Untuk memajukan aktivitas perdagangan dan perhubungan Airlangga mengadakan renovasi pelabuhan yang terletak di tepi sungai Brantas yakni ….
a. Ring Poh Pitu                    d. Ujung Galuh
b. Kembang Putih                 e. Belahan
c. Waringin Pitu

7. Pada zaman Kediri karya sastra berkembang pesat, salah satunya ialah Kitab Smaradhahana yang ditulis oleh….
a. Empu Kanwa                      d. Empu Panuluh
b. Empu Sedah                        e. Empu Dharmaja
c. Tan Akung

8. Perpindahan pusat kekuasaan dari Jawa Tengah ke Jawa Timur mempunyai makna peralihan ….
a. dari kerajaan maritim ke kerajaan agraris
b. dari kerajaan agraris ke kerajaan maritim
c. dari kerajaan pinggiran ke kerajaan tengah
d. dari kerajaan agraris-maritim ke kerajaan maritim
e. dari kerajaan agraris ke kerajaan agraris-maritim

9. Dharmadyaksa ring Kasaiwan, merupakan badan pada Kerajaan Majapahit yang mengurusi masalah….
a. agama Siwa                      d. agama Buddha
b. hukum Pidana                   e. pelaksana perintah raja
c. hukum Perdata

10. Sumpah Palapa yang diucapkan Gajah Mada tahun 1331 bertujuan untuk ….
a. menundukkan Kerajaan Sunda
b. mengangkat derajat Kerajaan Majapahit
c. menguasai seluruh Nusantara di bawah payung Majapahit
d. membebaskan desa-desa perdikan
e. menata sistem pemerintahan Majapahit sehingga menjadi kerajaan yang disegani

11. Penerima Islam berikut yang paling dahulu menerima ajaran Islam di Indonesia ialah ….
a. para raja dan bangsawan
b. para pedagang perantara
c. masyarakat petani di daerah pedesaan
d. para santri yang dengan tekun menerima ajaran Islam
e. para haji yang telah menunaikan ibadah haji

12. Salah seorang Wali Songo yang dalam penyiaran agama Islam menggunakan media pertunjukan wayang ialah ….
a. Sunan Muria                    d. Sunan Kalijaga
b. Sunan Kudus                   e. Sunan Gunung Jati
c. Sunan Giri

13. Berdirinya Kerajaan Samodera Pasai dirintis oleh seorang laksamana laut dari Mesir yakni ….
a. Mahmud Malik Al-Tahir                   d. Zainal Abidin
b. Nazaruddin Al-Kamil                       e. Marah Silu
c. Mohammad Malik Al-Tahir

14. Kalender Jawa merupakan pemikiran Sultan Agung dalam bidang .…
a. ilmu falak                         d. pertanian
b. kesusastraan                    e. agama
c. kesenian

15. Dalam menghadapi Sultan Hasanuddin, VOC menggunakan politik adu domba, terbukti kompeni berkoalisi dengan Aru Palaka raja dari…
a. Bone                        d. Saparua
b. Goa                         e.. Tello
c. Sopeng

16. Tujuan Sultan Agung menyerang Batavia ialah .…
a. untuk menguasai jalur perdagangan
b. mengusir Belanda dari Batavia
c. mengusir Portugis dari Batavia
d. memusatkan jalur perdagangan di Batavia
e. melaksanakan cita-cita persatuan atas Tanah Jawa di bawah kekuasaan Mataram

17. Di bawah ini merupakan fakor-faktor yang turut mendorong berkembangnya kerajaan Makassar menjadi kerajaan besar, kecuali …
a. letaknya di tepi sungai
b. berada di tengah-tengah lalu lintas pelayaran perdagangan
c. masuknya pedagang-pedagng Portugis dan Belanda ke Makasar
d. jatuhnya Malaka ke tangan Portugis
e. beralihnya pemerintahan Mataram ke sistem agraris

18. Berkaitan dengan Kerajaan Sunda, disebutkan bahwa raja Sanjaya pernah menggantikan raja Sena yang berkuasa di kerajaan Galuh. Hal ini dapat diketahui dari ….
a. Prasasti Sanghyang Tapak               d. Carita Parahyangan
b. Prasasti Canggal                             e. Kitab Kandang Karesian
c. Prasasti Citatih

19. Ketika terjadi peristiwa Bubat, Kerajaan Sunda berada di bawah pemerintahan .…
a. Sang Ratu Jayadewa                    d. Sri Baduga Maharaja
b. Sri Jayabhupati                            e. Sang Ratu Saksi
c. Niskala Wastu Kancana

20. Anak Wungsu berhasil memegang pemerintahan di Bali cukup lama, karena ….
a. ia seorang raja yang sakti
b. pernah membangun pemandian suci Tirtha Empul
c. Airlangga tidak pernah mengganggu pemerintahan Anak Wungsu
d. berhasil mempersatukan seluruh lapisan masyarakat dalam caturwarna
e. berhasil mewujudkan masyarakat yang aman, damai, dan sejahtera


II. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan benar!
1. Tunjukkan bahwa Sriwijaya di masa kejayaannya menjadi pusat agama dan perdagangan di Asia Tenggara!
2. Kemukakan (3 saja) faktor-faktor yang mendorong lahirnya Majapahit sebagai kerajaan besar!
3. Mengapa agama Islam mudah diterima dan mudah berkembang di Indonesia?
4. Bagaimana kehidupan politik, sosial ekonomi, masyarakat Bali ketika berada di bawah pemerintahan raja Anak Wungsu?
5. Perseteruan antara Paku Buwono II yang dibantu Kompeni dengan Pangeran Mangkubumi dapat diakhiri dengan Perjanjian Giyanti pada tahun 1755. Sebutkan isi dari Perjanjian Giyanti!


Latihan SOAL YANG LAIN

Lahirnya Kerajaan Majapahit sebagai kerajaan besar

Faktor-faktor yang mendorong lahirnya Kerajaan Majapahit sebagai kerajaan besar ialah sebagai berikut.
a. Letak Majapahit secara geografis sangat baik, yaitu di tengah-tengah wilayah Indonesia, sehingga mudah memainkan peran dalam menyatukan Indonesia baik secara politik maupun ekonomi.
b. Pusat kerajaan di tepi sungai besar yang mudah dilayari, sehingga hubungan dengan dunia luar sangat mudah.
c. Tanahnya subur dan banyak menghasilkan bahan-bahan ekspor, khususnya hasil pertanian utamanya beras dan kacang-kacangan.
d. Sebelum Majapahit telah adanya kerajaan-kerajaan Jawa Timur yang merintisnya, khususnya Singasari di bawah Kertanegara. Gagasan Nusantara telah diperoleh dan pelaksanaannya sebagian telah dilakukan.
e. Timbulnya tokoh-tokoh negarawan seperti R. Wijaya, Hayam Wuruk, dan Patih Gajah Mada yang melaksanakan gagasan Nusantara dengan "Sumpah Palapa"nya.
f. Tidak ada lagi saingan kerajaan di Indonesia, Sriwijaya sudah makin lemah setelah serangan dari Cholamandala; sedangkan Kediri makin lemah akibat siasat yang dilakukan oleh R. Wijaya.
g. Di luar Indonesia tidak ada lagi kerajaan besar yang dapat menjadi perintang. Kerajaan Cholamandala di India dan dinasti Yuan di Cina terpecah-pecah setelah raja/kaisar besarnya meninggal.



Definisi Perusahaan Dagang

Perusahaan adalah setiap bentuk usaha yang menjalankan usaha yang bersifat tetap, terus-menerus, didirikan, bekerja, dan berkedudukan di tempat tertentu dengan tujuan memperoleh laba atau keuntungan.

Tujuan setiap perusahaan, yaitu untuk memaksimalkan keuntungan yang dihasilkan. Keuntungan atau laba (profit) adalah selisih antara jumlah yang diterima perusahaan atas penjualan barang atau jasa kepada pelanggan dari jumlah yang harus dikeluarkan untuk menghasilkan dan menjual barang atau jasa tersebut.

Perusahaan dagang adalah perusahaan yang membeli barang dagangan dari pemasok dan menjualnya kembali kepada pelanggan tanpa diproses terlebih dahulu atau tanpa diubah bentuknya. Bentuk perusahaan dagang, antara lain supermarket, penyalur atau distributor, retailer, dan pengecer.

Berdasarkan definisi perusahaan dagang, dapat disimpulkan bahwa ciri-ciri perusahaan dagang, yaitu sebagai berikut.
a. Perusahaan dagang membeli barang dagangan untuk dijual kembali kepada pelanggan.
b. Barang dagangan yang dibeli tidak diproses terlebih dahulu sebelum dijual kepada pelanggan.
c. Dalam menghasilkan pendapatan, dilakukan transaksi pembeliandan penjualan barang dagangan.
d. Penjualan merupakan pendapatan untuk perusahaan dagang.
e. Biaya untuk memperoleh barang dagangan dilaporkan sebagai harga pokok penjualan.
f. Barang dagangan yang belum terjual disebut persediaan barang dagangan yang dilaporkan sebagai aktiva lancar dalam neraca.


Akuntansi untuk Perusahaan Dagang
A Pencatatan Transaksi Perusahaan Dagang
1. Definisi Perusahaan Dagang
2. Transaksi Perusahaan Dagang
3. Jurnal Khusus (Special Journal)
4. Sistem Pencatatan Transaksi Perusahaan Dagang
5. Pencatatan Transaksi ke Dalam Jurnal dan Pemindahbukuan Jurnal ke Buku Besar

B Harga Pokok Penjualan (Cost of Goods Sold)
C. Neraca Saldo (Trial Balance)
D. Neraca Lajur (Work Sheet)
E. Jurnal Penyesuaian (Adjusting Entry)
F. Laporan Keuangan (Financial Statement)


PERIODESASI DAN KRONOLOGI DALAM SEJARAH

Dalam mengamati peristiwa-peristiwa bersejarah akan selalu terkait dengan waktu, Pengertian waktu dalam hal ini haruslah dianggap sebagai sesuatu yang terus bergerak dari masa sebelumnya ke masa-masa berikutnya serta melahirkan peristiwaperistiwa baru yang saling terkait sehingga perjalanan sejarah tidak akan pernah berhenti. Dalam perjalanan waktu tersebut, ilmu sejarah mengenal adanya konsep perubahan. Perkembangan kehidupan sejak adanya manusia sampai sekarang, mulai dari taraf kehidupan yang sederhana sampai kepada taraf kehidupan yang kompleks, ada yang berlangsung dengan lambat, ada pula yang berlangsung dengan cepat.

1. Periodesasi Sejarah
Periodesasi sejarah berarti pembabakan dalam sejarah berdasarkan kurun waktu. Sejarah telah berlangsung dengan rentang waktu yang sangat panjang dan rumit. Kita akan kesukaran bila mengumpulkan semua peristiwa sejarah dalam satu kurun waktu saja. Agar terlihat rapi dan runut, bentangan waktu yang panjang tersebut kita bagibagi lagi menjadi beberapa bagian yang masing-masing mewakili suatu rentangan masa. Penyusunan rangkaian peristiwa sejarah secara runut mempermudah orang-orang memverifikasi dan menginterpretasi sejarah bersangkutan. Periodesasi sejarah dilakukan biasanya dengan cara membagi dan memilah-milah kejadiankejadian sejarah dalam sebuah batasan waktu tertentu. pada hakikatnya peristiwa-peristiwa sejarah saling berkesinambungan satu dengan yang lainnya dan tidak terputus dalam satu suatu periodisasi. Penyusunan periodisasi dalam penulisan sejarah bertujuan untuk mempermudah dalam mempelajari sejarah. Dalam menyusun periode-periode sejarah tersebut harus disusun secara kronologis. Peristiwa-peristiwa sejarah tersebut harus dikelompokan dan disusun berdasarkan urutan waktu kejadiannya.

Periodesasi sejarah dilakukan oleh setiap masyarakat, bangsa, dan negara di dunia. Namun, setiap bangsa dimiliki periodesasi yang berbeda, berdasarkan cara bangsa tersebut memandang rentang-waktu yang ada dalam sejarah mereka. Periodesasi sejarah Indonesia tentu tak sama dengan periodesasi sejarah Malaysia, misalnya, meski dua negera tersebut berdekatan dan pernah diduduki Portugis dan Inggris. Begitu pula periodesasi sejarah India akan berbeda dengan periodesasi Mesir.

Contoh Periodisasi
Dinasti-dinasti di China
Dinasti Shang 1766 SM-1122 SM
Dinasti Chou 1122 SM-255 SM
Dinasti Chin 255 SM-205 SM
Dinasti Han 205 SM-211 SM
Dinasti Tang 618-907
Dinasti Sung 960-1279
Dinasti Mongol 1279-1369
Dinasti Ming 1368-1642
Dinasti Manchu 1644-1911

2. Kronologi Sejarah



busana muslim busana muslim Blus terbaru
Memuat...

Komentar Teman-teman

dari GMP: Setting AMDK dan Filter

... Peluang Usaha - Program Butik Online Tanpa Modal

Program Butik Online tanpa modal adalah program terbaru dari Mode Ok-Rek dengan misi untuk mendukung penjual/reseller ok-rek semakin kreatif dalam mengolah pasarnya, dan memberikan pencerahan pada dunia fashion .... Selengkapnya >>>
Persewaan Alat Pesta, Tenda /terop, meja kursi, alat makan di Sidoarjo dan Surabaya.

.


.
.
.














Wiremesh murah hubungi Afandi
0878 525 808 85; 082140 031 207.
Ada juga besi beton murah.

Desain dan Produksi Mode dan Busana

Tampil di blog ini